Tuesday, November 23, 2010

.Diam Lagi Baik.

Assalamualaikum.

Sejak dua menjak ni, aku tengok banyak kawan-kawan aku yang dapat gangguan daripada stalker tak bertauliah. Yang sedap-sedap buat fitnah dan meburukkan personaliti orang dengan menyerang mereka di laman blog dan laman sosial yang lain.

Aku mula rasa yang dunia ini bukan lagi tempat selamat (bak kata Rembo) untuk kita bebas bersuara. Aku mula rasa yang dunia ini sudah mula tidak enak untuk kita berkarya. Kerana manusia jenis sampah yang berhati hitam ini semakin beranak-pinak, nah ini yang jadi pada pembelog indie yang jujur mahu berkongsi kisah hidup mereka, sering di kondem oleh parasit itu.

Aku sekarang lebih banyak mendimkan diri bila benda-benda macam ni jadi. Kalau dulu aku cepat gelabah, mula lah nak berlawan-lawan dengan Anon yang berfikiran gila. Aku rasa aku bukan lagi seorang yang extrovert.

 Dulu aku seorang yang sangat outgoing. Aku gemar mencampurkan diri dengan kumpulan manusia di sekeliling aku. Dan selalunya aku menjadi jambatan sosial di kalangan teman-teman. Tapi sekarang, aku cuma mahu jalani rutin harian aku, tak mahu sibuk sangat hal manusia lain dan sekdara cakap "Hi" dan "Bye" sahaja.

Dulu aku peramah sangat. Semua orang aku tegur, semua orang aku senyum. Pemurah senyum aku ni. Sampai waktu zaman uni dulu, kalau berjalan di sekitar kampus, ramai akan menyapa aku walaupun mereka dari kursus yang berbeza. Sampai mantan kekasih cakap susah nak jaga aku sebab ramai sangat orang kenal. Terutamanya lelaki. Tapi bukan bermakna aku perempuan gedik yang nak kawan dengan lelaki saja.

Sekarang, nak tegur orang pun macam malas. Kecuali rakan-rakan baik tu aku tegur lagi lah. Tapi perangai aku yang tak berubah adalah cara aku bekerja. Cara aku menyusun benda. Itu benda yang masih kekal. Aku masih mampu mengekalkan kualiti prestasi kerja aku pada tahap markah KPI yang cemerlang untuk appraisal tahun ini.

Aku masih mampu handle ragam masalah clients. Aku masih boleh di interrupt dengan masalah luaran walau pada waktu aku bekerja. Aku masih seorang multi-tasker.

Cuma bezanya aku sekarang lebih banyak senyap. Kalau aku ada masalah, aku lebih suka pendam. Aku mula menjadi orang yang introvert. Aku sudah jadi pemendam perasaan. Kalau aku tak suka satu-satu benda atau aku tak berkenan, aku akan diam. Kalau aku tak suka dengar satu-satu perbualan, cepat-cepat aku blah, lebih baik main game dalam handphone.

Aku nak buang perangai aku yang suka bercakap, sebab aku rasa aku tak sedar masa aku bercakap aku banyak menyinggung perasaan orang. Semakin berusia, semakin aku rasa banyak lagi kesalahan yang aku belum tebus.

Lebih baik aku diam sekarang, dan cuma bergerak ikut flow. Aku dah tak mahu lagi terus-terusan nak menyakitkan hati orang. Lebih-lebih lagi orang yang aku sayang. Biar orang buat kita, jangan kita buat orang. Bunyi klise kan?

Tapi itu aku sekarang.

Hah, beremosi pulak. Dalam hal-hal emo ni, minggu lepas aku dapat berita menggembirakan! Minggu lepas hadiah contest yang aku menang sampai jugak. Bukan johan pun, dapat nombor 3 je. Tapi syukurlah, sebab aku jarang menang kalau masuk peraduan ni ;)

Cuba tengok, jeles tak? ;p



Jangan risau, original beb!


Siap ada pesanan daripada penaja.
[sila klik untuk pembacaan lebih jelas.]


Thanks Edy daun keladi, next time buat contest lagi! ;)

6 comments:

Rembo said...

dunia bukan lagi tempat selamat ni macam kenal.

.Najihah A. said...

.Rembo.

Gua teringat status lu. Lupa nak hyperlink. Takpe eh bo? Jap gua link.

FareedSairi said...

pergh, jeles aku tak menang.tp zai bg cenderahati gak.hahahaha

.Najihah A. said...

.fareed.

hehe belum rezeki ko :p Ok lah tu dapat jugak kan :)

E.d.Y said...

cantik spec...huhu

.Najihah A. said...

.Edy.

Ehe maceh edy! ;)